Kisah Disebalik Penggalian Lubang Terdalam Dunia, penyelidik Jumpa ‘Pintu Neraka’ Penggerudian Dihentikan Serta Merta

Sejak zaman dahulu lagi, manusia mempunyai rasa ingin tahu yang tinggi tentang planet ini. Rasa ingin tahu ini membuat manusia melakukan banyak eksperimen untuk membuktikan teori mengenai bumi dan alam semesta. Sebahagian teori itu terbukti benar, namun ada juga hanya gambaran belaka.

Untuk mengetahui kebenaran teori ini, manusia melakukan perjalanan ke angkasa lepas dan menyelam jauh ke dalam lautan. Namun, semua itu masih tidak memenuhi rasa ingin tahu manusia tentang alam semesta. Mereka mula meneroka apa yang ada di bawah permukaan tanah. Sekitar awal tahun 1970-an, Amerika Syarikat (AS) dan Kesatuan Soviet memulakan perlumbaan menjelajahi pusat bumi.

Sehinggalah pihak Soviet berjaya menggali lubang sedalam lebih 12 kilometer atau lebih tepat 12,262 meter selepas 24 tahun melakukan penggerudian. Lubang yang diberi nama Kola Superdeep Borehole, kini merupakan lubang terdalam buatan manusia terletak di Rusia, ia lebih dalam daripada titik terdalam di lautan.

Kisah ini bermula pada tahun 1960-an ketika Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet terlibat dalam perang dingin dan bersaing dengan teknologi. Walaupun perlumbaan ke angkasa lepas lebih diserlahkan, kedua-dua negara juga bersaing untuk menggali lubang terdalam di dunia. Di Amerika Syarikat, projek penggerudian sedang dilakukan di pantai Pasifik Mexico dengan nama Project Mohole.

Buat pertama kalinya di dunia, pasukan penyelidik AS berjaya menembusi laut sedalam 3,600 meter dan terus menggerudi hingga 183 meter di bawah dasar laut. Kejayaan ini membuktikan bahawa penggerudian minyak di lautan dapat dilakukan. Walau bagaimanapun, pembiayaan untuk projek itu dihentikan pada tahun 1966 tanpa alasan yang jelas.

Sementara itu, penyelidik Soviet yang mendengar mengenai Project Mohole di AS tidak mahu ketinggalan zaman. Bermula dari tahun 24 Mei 1970 hingga 1994, mereka melakukan penggerudian di semenanjung Kola, yang terletak di hujung utara Rusia dan membuat lubang terdalam di dunia yang disebut Kola Superdeep Borehole.

Dari lubang itu, para penyelidik juga mempelajari perkara menarik mengenai Bumi seperti tidak adanya peralihan dari granit ke basalt dari tiga hingga enam kilometer di bawah permukaan bumi. Sebelumnya, saintis geologi yang menggunakan gelombang seismik untuk menganalisis kerak bumi mengesyaki jenis batu baru pada kedalaman itu.

Walau bagaimanapun, penyelidik projek Kola hanya menemui lebih banyak granit pada kedalaman tiga hingga enam kilometer. Nampaknya, perubahan yang dikesan sebelumnya bukanlah perubahan pada jenis batuan, tetapi perubahan susunan kimia dan mineral dalam granit.

Lebih mengejutkan, para penyelidik juga menemui air di Kola Superdeep Borehole. Tidak seperti air bawah tanah, air ini berasal dari atom hidrogen dan oksigen yang dilepaskan oleh granit di bawah tekanan yang luar biasa.

Bryan Nelson dari Mother Nature Network 31 Mei 2014 melaporkan, penemuan projek yang paling luar biasa adalah fosil plankton mikrokopik berusia 2 bilion tahun di batu yang terletak enam kilometer di bawah tanah, dan mikro fosil berasal dari 24 spesies yang terbungkus dalam sebatian organik dan dapat menahan tekanan dan suhu yang melampau di bawah tanah.

Selepas pemberhentian penggerudian pada kedalaman 12.262 meter pada tahun 1994 banyak khabar angin mula tersebar, kononnya ada jeritan-jeritan aneh yang didengari oleh pekerja. Mereka percaya bahawa suara itu adalah jeritan manusia yang diseksa di neraka, namun, berita ini tidak benar.

Namun, misteri terakhir yang ditemui oleh penyelidik Kola Superdeep Borehole yang menyebabkan projek itu dihentikan adalah, perubahan suhu tiba-tiba meningkat pada titik
terdalam tersebut, suhu mencapai 180 Celsius. Suhu melebihi anggaran penyelidik dan merosakkan mesin penggerudian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!