Bacalah BISMILLAH Ketika Rasa Takut, Rasulullah SAW Ajar Sehingga Syaitan Akan Mengecil Seperti Lalat

Bacalah BISMILLAH Ketika Rasa Takut, Rasulullah SAW Ajar Sehingga Syaitan Akan Mengecil Seperti Lalat | PERASAAN takut merupakan suatu tindak balas fizikal dan emosi yang cukup penting dalam evolusi manusia.

Jika tiada rasa takut, sudah tentu kita tidak akan dapat melindungi diri daripada segala ancaman yang boleh menentukan hidup atau mati seseorang.

Jika dahulu, ramai yang rasa takut dengan taufan, letusan gunung berapi, gempa bumi dan pelbagai peristiwa lagi yang boleh mengancam nyawa mereka, namun dalam dunia moden hari ini sifat rasa takut manusia telah berubah dan banyak memberi fokus kepada perkara yang lebih bersifat peribadi seperti takut kalah, takut orang kata, takut malu, takut untuk berubah, takut gagal dan sebagainya.

Tahukah, rasa takut yang ada dalam diri kita adalah kerana lemahnya iman kita. Ini kerana jika kita yakin Allah itu ada dan kita serahkan semuaNya pada Allah, insya Allah kita akan selamat.

Rasa takut (khauf/خوف) dibahas dalam pembahasan tauhid kerana ada “rasa takut” yang terkait dengan tauhid yang merupakan hak Allah. Sebagaimana kita ketahui bahawa menunaikan hak Allah adalah tujuan utama manusia diciptakan dan tugas utama manusia di muka bumi.

Terdapat beberapa ayat sebagai dalil yang menjelaskan rasa takut kepada Allah.

Allah berfirman,

وَلِمَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ جَنَّتَانِ ﴿٤٦﴾ فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ ﴿٤٧﴾ ذَوَاتَا أَفْنَانٍ

“Orang yang takut pada Allah akan mendapatkan dua syurga. Maka nikmat Rabb kamu yang manakah yang kamu dustakan? Kedua syurga itu mempunyai pohon-pohonan dan buah-buahan” (QS. Ar-Rahman: 46-48).

Allah juga berfirman,

فَلَا تَخْشَوُا النَّاسَ وَاخْشَوْنِ وَلَا تَشْتَرُوا بِآيَاتِي ثَمَنًا قَلِيلًا

Kerana itu janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit” (QS. Al-Maidah: 44).

Demikian juga syaitan menakut-nakuti manusia untuk menghalangi mereka dari melaksanakan tauhid dan menunaikan hak Allah di muka bumi.

Allah berfirman,

إِنَّمَا ذَٰلِكُمُ الشَّيْطَانُ يُخَوِّفُ أَوْلِيَاءَهُ فَلَا تَخَافُوهُمْ وَخَافُونِ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ

Sesungguhnya mereka itu tidak lain hanyalah syaitan yang menakut-nakuti (kamu) dengan kawan-kawannya (orang-orang musyrik Quraisy), kerana itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku, jika kamu benar-benar orang yang beriman” (QS. Al-Imran: 175).

Cukuplah sekadar baca BISMILLAH bila rasa takut, syaitan akan mengecil seperti lalat

Kita biasa membaca bismillah sebelum makan. Atau memulakan sebarang pekerjaan atau perjalanan.

Jika membaca secara penuh, BISMILLAHIR RAHMANIR RAHIM ia membawa erti DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH, MAHA PENYAYANG.

Di saat kita rasa takut, cukuplah baca BISMILLAH yang membawa erti DENGAN NAMA ALLAH

Dalam sebuah hadis dinyatakan: “Ketika aku dibonceng Rasulullah, tiba-tiba unta beliau tergelincir. Serta merta aku mengatakan, “Celakalah setan.”

Maka beliau bersabda, “Jangan kamu katakan, ‘celakalah setan,’ sebab jika kamu katakan seperti itu maka setan akan membesar sebesar rumah dan dengan sombongnya setan akan berkata; ‘itu terjadi kerana kekuatanku’.

Akan tetapi, ucapkanlah ‘Bismillah’ sebab jika engkau mengucapkan bismillah syaitan akan mengecil hingga seukuran lalat” (HR. Abu Dawud).

Supaya kita tidak mendapat gangguan jin atau syaitan, sentiasalah meminta pertolongan dari Allah dengan cara membaca Bismillah atau menyebut nama Allah ketika menutup pintu, bekas minuman bahkan almari dan lain lagi.

Dalam suatu hadis Rasulullah SAW bersabda: “Tutuplah pintu-pintu, serta sebutlah nama Allah (saat menutupnya), lantaran setan akan tidak buka pintu yang telah terkunci dengan menyebutkan nama Allah. Tutup jugalah tempat air minum serta bekas-bekas kalian (untuk saat ini seperti almari,peti ais dan lain lagi sambil menyebut nama Allah, walau kalian hanya menaruh suatu hal di dalamnya serta (saat akan tidur), matikanlah lampu-lampu kalian” (HR. Muslim).

Meruqyah diri dengan ayat Alquran

Masa yang sama, untuk menghindari gangguan jin, kita boleh meruqyah diri sendiri bahkan lebih afdal jika kita yang melakukkannya sebelum tidur di waktu malam.
Apa yang perlu dilakukan ialah letakkan dua telapak tangan bersama lalu bacalah surah Al Ikhlas, Al Falaq dan An-Naas lalu ditiupkan ke dua telapak tangan tadi. Kemudian usaplah ke tubuh dimulai dari kepala, muka dan bahagian depan badan setakat yang tangan sampai. Ulang tiga kali perlakuan ini.

Hal ini berdasarkan hadis dari A’isyah r.a, yang menceritakan kebiasaan Rasulullah sebelum tidur, (HR. Bukhari 5017 dan Muslim 2192). Wallahualam.

Kredit: notaustaz.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!